Sukses

Beri Traktor, Mentan Ajak Mahasiswa Unhas Turun ke Sawah

Liputan6.com, Makassar Menteri Pertanian Andi Arman Sulaiman menyumbangkan traktor pada 13 mahasiswa Universitas Hasanudin (Unhas)  (LKTI). Pemberian traktor tersebut diumumkan usai Amran memberikan kuliah umum di Fakultas Pertanian Unhas, Rabu (21/10/2015).

Amran menyatakan, pemberian traktor tersebut sebagai bentuk ajakan agar mahasiswa mau turun ke sawah.

“Mahasiswa turun bertani, kenapa tidak? Mereka itu memiliki segala sesuatu yang dibutuhkan pertanian. Baik ilmu maupun inovasi. Dengan adanya pemberian traktor diharapkan dapat mempromosikan teknologi pertanian yang lebih modern. Jadi petani jangan takut miskin, kalau mereka dapat mengelola pertanian dengan baik, mereka bisa mengalahkan gaji seorang menteri dan menjadi kaya raya,” katanya.

Dalam kuliah umumnya, Amran menjelaskan, kalau mau meningkat pertanian, Indonesia harus mengubah beberapa regulasi. Salah satunya dari proses tender menjadi penunjukan langsung.

“Penunjukan langsung itu memiliki waktu yang singkat dibandingkan proses tender yang membutuhkan waktu minimal tiga bulan. Selain itu harganya lebih murah, kualitasnya juga bagus karena langsung dari pabriknya serta pengawasannya lebih mudah karena tidak memakai perantara,” jelas Amran.

Alumnus Unhas itu juga menuturkan pemerintah menganggarkan daa Rp.5 triliun pada tahun 2015 untuk pembangunan pertanian. Dana itu berasal dari Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk pembangunan embung, parit, dan sumur dangkal.

Dengan pembangunan tersebut, kata Amran, diharapkan Indonesia dapat memenuhi kebutuhannya sendiri, tanpa ada impor kembali. Bahkan sebaliknya, dapat melakukan ekspor.

“Dengan adanya air bukan hanya dapat meningkatkan pertanian namun juga meningkatkan peternakan, sehingga Indonesia bisa menjadi produsen bukan lagi konsumen,” tutur Amran.

(*/GR)

Artikel Selanjutnya
Jokowi Sindir Lulusan IPB Lebih Banyak Kerja di Bank
Artikel Selanjutnya
Jokowi Bagikan Hewan Kurban dan Paket Sembako di Sukabumi