Sukses

5 Tahun OJK Beroperasi, Aset Perbankan Tembus Rp 6.582 Triliun

Liputan6.com, Jakarta - Kebijakan dan program kerja yang sudah dijalankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sejak mulai beroperasi pada 2013 dinilai beberapa pihak sudah sesuai dengan yang diamanatkan UU Nomor 21/2011.

Dalam UU tersebut disebutkan OJK bertugas untuk mengatur dan mengawasi kegiatan di dalam sektor jasa keuangan secara terpadu, independen dan akuntabel. Salah satu bukti, selama lima tahun OJK beroperasi, aset perbankan‎ tembus Rp 6.582 triliun.

Menurut pengamat ekonomi dari Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Eko Listiyanto‎, kebijakan dan program OJK sudah sejalan dengan yang dicita-citakan negara, dalam mewujudkan perekonomian nasional yang tumbuh secara berkelanjutan dan stabil, serta mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.

"Perlu keberlanjutan dari program yang telah dibangun dan dikerjakan OJK ini. Pasalnya saat ini sangat diperlukan peran stabilitas sektor keuangan dan perlindungan konsumen keuangan seperti yang telah dilakukan OJK. Apalagi transisi kepemimpinan DK-OJK saat ini belum tuntas, sehingga perlu dilanjutkan," ucap Eko di Jakarta, Rabu (1/2/2017).

Eko menuturkan, saat ini perlu diakui, OJK telah melakukan berbagai inisiatif strategis, seperti edukasi keuangan yang masif serta inklusi keuangan yang terus berkesinambungan ke berbagai lapisan masyarakat di seluruh daerah.

Dalam melanjutkan program tersebut, lanjut Eko, ke depan anggota DK-OJK yang terpilih nanti, harus mampu menjalin komunikasi dan berkoordinasi dengan lembaga terkait lainnya seperti Bank Indonesia (BI), Kementerian Keuangan (Kemenkeu) maupun lembaga lainnya.

"Aspek kemampuan untuk berkoordinasi dengan BI misalnya, sangat dibutuhkan. Tujuannya, agar mampu menjaga sektor keuangan dan integritas. Fungsinya, agar pengawasan jauh lebih objektif, terutama di sektor mikroprudential,' kata Eko.

Prinsip-prinsip saling memperkuat kewenangan dari masing-masing lembaga, lanjut Eko, harus diprioritaskan dalam memperlancar tugas menjaga kestabilan sistem keuangan Indonesia.

Anggota Dewan Komisioner OJK dalam periode pertama lima tahun ini telah berhasil membangun infrastruktur kelembagaan OJK sesuai dengan amanat yang ditugaskan untuk membangun industri jasa keuangan yang sehat.

Selama 2013 sampai September 2016, OJK telah menerbitkan regulasi di sektor jasa keuangan sebanyak 142 Peraturan OJK dan 119 Surat Edaran OJK. Serta meluncurkan berbagai program strategis seperti Laku Pandai, Jaring, Layanan Keuangan Mikro, Simpanan Pelajar, Sistem Perijinan dan Registrasi Terintegrasi, Tim Percepatan Akses Keuangan Pemerintah Daerah (TPAKD) dan Satgas Waspada Investasi.

Dewan Komisioner OJK periode pertama ini juga telah melahirkan Masterplan Sektor Jasa Keuangan 2015 – 2019, yang terdiri dari tiga arah pengembangan sektor jasa keuangan yaitu kontributif, stabil dan inklusif.

Kinerja dan stabilitas industri jasa keuangan khususnya perbankan berada dalam kondisi normal. Total aset perbankan sampai November 2016 mencapai Rp 6.582 triliun meningkat dibanding posisi 2014 sebesar Rp 5.615 triliun. Sedangkan rasio permodalan (CAR) meningkat dari posisi 19,57 persen di Desember 2014 menjadi 23,04 persen pada Nopember 2016.

Sementara total kredit mencapai Rp4.285 triliun meningkat dibanding Desember 2014 sebesar Rp3.674 triliun, dengan jumlah dana pihak ketiga yang juga meningkat dari Rp4.114 triliun menjadi Rp4.837 triliun.‎ (Yas)

 

Artikel Selanjutnya
Menkeu: Aset dan Kapitalisasi Jasa Keuangan Capai Rp 16 Ribu T
Artikel Selanjutnya
Dampak Krismon 1997, RI Masih Harus Pikul Beban Utang Rp 195 T