Sukses

DPR Ingatkan Jabatan Dirut Pertamina Diisi Bukan dari Hasil Lobi

Liputan6.com, Jakarta Komisi VII DPR meminta pengisian posisi Direktur Utama PT Pertamina (Persero) pasca pemberhentian Dwi Soetjipto berlangsung secara profesional bukan berdasarkan hasil lobi.

Anggota Komisi VII DPR Dito Ganinduto mengatakan, dalam draft revisi  Undang-Undang Mi‎nyak dan Gas (Migas) DPR mendesain Pertamina menjadi perusahan besar, dengan diberikan beberapa keistimewaan.

"Dalam draft Undang-Undang migas, kami menempatkan Pertamina besar sekali," kata Dito, dalam rapat Komisi VII DPR dengan Pertamina, di Jakarta, Kamis (9/2/2017).

Sebab itu, Dito menginginkan sosok yang mengisi jabatan Direktur Utama Pertamina ‎harus mumpuni dan profesional, bisa memimpin  perusahaan dengan solid, sehingga bisa membesarkan Pertamina sesuai harapan. Tidak berdasarkan hasil lobi-lobi.

"Kami mengharapkan Direksi Pertamina benar-benar mumpuni, ‎kami berharap benar-benar profesional tidak lobbyist," tutur Dito.

Dia mengaku telah mendengar banyak pihak yang sedang melakukan lobi-lobi untuk mengisi jabatan orang pertama di Pertamina. "Karena saya dengar lobbyist diluar luar biasa, saya harap betul-betul kerja untuk Pertamina," ungkapnya.

Sementara Anggota Komisi VII DPR Ramson Siagian menilai pengisi jabatan Direktur Utama Pertamina sebaiknya berasal  dari kalangan internal perusahaan, karena sudah memiliki kapasitas tim kerja yang baik.

"Saya harap pengisi jabatan Direktur Utama dari dalam saja, karena sudah memiliki kapasitas," tutup Ramson. (Pew/Nrm)

Artikel Selanjutnya
Usul Pengusaha Supaya Harga Pangan Tetap Stabil
Artikel Selanjutnya
Kapan Penyelesaian Transaksi Saham Dipercepat di BEI?