Sukses

Bagi Pengguna ATM, Waspadai Modus Kejahatan Ini

Liputan6.com, Jakarta - Anda tentu sering menggunakan fasilitas ATM dari perbankan untuk berbagai keperluan baik untuk keperluan pribadi maupun bisnis Anda. Banyak transaksi yang dapat dilakukan dari ATM, mulai dari tarik tunai, setoran, melakukan pembayaran, transfer, dan lain sebagainya.

Meski demikian, Anda perlu waspada ketika menggunakan ATM karena banyaknya berbagai modus kejahatan yang dilakukan orang tidak bertanggung jawab untuk keuntungan pribadi.

Agar Anda lebih waspada, maka Anda perlu mengetahui berbagai modus di bawah ini yang biasa dilakukan  oleh para penjahat tersebut seperti dikutip dari Cermati.com:

1. Mengintip PIN

Cara pertama yang sudah lama dilakukan adalah mengintip PIN dari pengguna dengan cara mengintip dari belakang. Setelah mengetahui PIN dari kartu tersebut, maka pelaku akan merampas kartu ATM dan menggunakan PIN yang sudah diketahui untuk menguras isi tabungan tersebut.

Untuk menghindari modus ini, maka biasakan untuk memperhatikan kondisi sekeliling Anda dan juga jangan lupa untuk menutupi ketika Anda mengisi PIN agar tidak mudah dilihat dari belakang

2. Teknik skimming

Modus ini pertama diidentifikasi pada 2009 di Woodland Hills, California. Skimming adalah tindak kejahatan cukup canggih dengan menggandakan informasi yang terdapat pada pita magnetik yang ada pada kartu ATM untuk mendapatkan kendali atas rekening korbannya.

Pita magnetik adalah garis lebar berwarna hitam yang terdapat di belakang kartu ATM dan menyimpan berbagai informasi. Pelaku akan menempelkan alat berupa skimmer pada tempat memasukkan kartu sehingga data nasabah dapat diketahui dan dikuasai pelaku.

3. Metode Lebanese Loop

Modus berikutnya adalah Lebanese Loop yang menggunakan pita atau strip tipis untuk menghalangi slot kartu ATM> Hal ini menyebabkan nasabah yang sudah memasukkan kartu ATM maka kartu akan tertahan.

Setelah itu, pada saat mesin ATM meminta untuk memasukkan PIN secara terus menerus (karena mesin tidak bisa membaca kartu tersebut), pelaku akan mengintip dan menghafal PIN Anda.

Ketika pemilik kartu sudah menganggap bahwa kartunya tertelan dan tidak dapat dikeluarkan, maka pemilik akan meninggalkan mesin ATM dan setelah itulah pelaku akan mengambil kartu yang masih tertahan tersebut dan menguras rekening nasabah.

1 dari 3 halaman

Tertelan mesin


4. Modus penipuan kartu ATM tertelan mesin

Modus kejahatan berikutnya adalah penipuan bahwa kartu ATM tertelan mesin. Awalnya, pelaku akan memanipulasi mesin sehingga mesin ATM tersebut rusak atau tidak dapat difungsikan. Nasabah yang sudah terlanjur memasukkan kartu tentu akan panik dan mengira bahwa kartunya tertelan.

Selanjutnya, pelaku berpura-pura untuk memberikan solusi dengan menghbungi nomor call center palsu yang sudah tertempel di mesin ATM. Pelaku lain yang bertugas sebagai petugas call center palsu pun menjawab telepon dari nasabah dan mengarahkan nasabah untuk memasukkan PIN ke ATM. Nasabah yang sudah panik dan memasukkan PIN tentu menjadi sasaran empuk dari pelaku.

5. Mengganjal slot kartu ATM dengan korek api

Modus kejahatan semakin bervariasi, bahkan dengan korek api pun, pelaku sudah dapat membobol rekening ATM nasabah. Pelaku biasanya memilih mesin ATM secara acak dan memasukkan batang korek api ke slot kartu ATM. Tujuannya adalah agar ketika korban memasukkan kartu pada slot, kartu akan tertelan dan tak dapat ditarik kembali.

Pelaku akan berpura-pura memberi bantuan dan meminta PIN serta meyakinkan bahwa kartu ATM telah tertelan. Setelah korban meninggalkan mesin, pelaku mulai menguras rekening korban.

6. Modus menukar uang

Modus ini tergolong baru dan dilakukan dengan cara meminta korban untuk membantu melakukan transfer karena pelaku salah memilih fitur yaitu tarik tunai sehingga rekening pelaku menjadi kosong.

Pelaku yang berpenampilan rapi akan menawarkan untuk mengganti nilai yang ditransfer dengan uang tunai bernilai sama, namun sebenarnya uang tunai tersebut palsu. Bila tidak waspada, korban pun akan tertipu.

2 dari 3 halaman

menukar kartu ATM

7. Modus menukar kartu ATM

Modus ini umumnya mengincar nasabah pengguna mesin ATM di minimarket. Pelaku pertama akan berpura-pura bertransaksi di mesin dan kemudian mempersilahkan korban untuk menggunakan mesin ATM. Namun demikian, kartu korban tidak bisa masuk ke slot dan korban pun panik.

Selanjutnya, pelaku pertama akan berpura-pura menolong dengan mendorong kartu. Saat itu, pelaku kedua muncul dan mengalihkan perhatian korban. Pada saat itulah pelaku pertama mempunyai kesempatan menukar kartu ATM korban dengan yang palsu dan melemparkan pada pelaku kedua.

Selalu Waspada Saat Bertransaksi

Setelah mengetahui berbagai modus tersebut, maka sebaiknya Anda perlu waspada dan selalu melihat kondisi sekeliling sebelum bertransaksi.

Jika merasa ada yang tidak wajar dengan mesin, jangan bertransaksi dan segera laporkan. Bila kartu Anda tertelan, jangan panik dan ingat untuk selalu mencatat call center resmi dari bank yang digunakan.

Artikel Selanjutnya
6 Tips Keamanan yang Perlu Diperhatikan Pengguna Mobile Banking
Artikel Selanjutnya
Waspada, Ini 5 Tanda Mesin ATM Tak Aman buat Transaksi