Sukses

Pilkada Serentak, Minuman Kemasan Sampai Nasi Rames Laris Manis

Liputan6.com, Jakarta Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak di 101 daerah hari ini, Rabu (15/2/2017), turut mengerek penjualan maupun konsumsi masyarakat terhadap makanan dan minuman di toko ritel. Kenaikan penjualan berkisar 2-3 persen dibanding hari normal.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo), menurut Roy N Mandey, terjadi kenaikan penjualan makanan dan minuman di toko ritel di 105 daerah yang menyelenggarakan Pilkada. Namun peningkatan tidak terlampau signifikan dibanding hari raya.

"Kenaikan penjualan hanya terjadi di 105 daerah yang menggelar Pilkada. Kenaikannya 2-3 persen dibanding hari biasa. Kalau Lebaran kan, transaksi ritel bisa mencapai 40-45 persen," kata dia saat dihubungi Liputan6.com, Jakarta, Rabu ini.

Roy melanjutkan, kenaikan penjualan terjadi pada produk minuman kemasan, minuman ringan bersoda, teh, kopi, makanan ringan, seperti kacang-kacangan, makanan cepat saji, dan makanan khas tradisional yang dijajakan di daerah.

"Walaupun penjualan naik, kami tidak menaikkan harga jual," ujarnya.

Dengan pemilihan kepala daerah yang baru, Roy berharap, pemerintah daerah (pemda) dapat menyinergikan kebijakan dan peraturan dengan pemerintah pusat. Dengan demikian, ini bisa mendukung bisnis pengusaha pada umumnya, dan ritel khususnya.

"Kami berharap pemda dapat mengeluarkan kebijakan yang pro untuk meningkatkan daya beli masyarakat. Karena kontribusi pertumbuhan ekonomi kita, 56,7 persennya dikontribusi konsumsi rumah tangga supaya bisnis ritel tumbuh dan berkembang maksimal," kata Roy. 

Sementara itu, Deputi Statistik Bidang Distribusi dan Jasa Badan Pusat Statistik (BPS), Sasmito Hadi Wibowo memperkirakan, Pilkada Serentak tidak akan berdampak signifikan terhadap inflasi dan pertumbuhan ekonomi di kuartal I-2017.

"Mungkin ada dorongan konsumsi terhadap sandang (kaus, slayer, banner), dan makanan jadi misalnya nasi rames, sayur bayem. Tapi tidak cukup mendorong kenaikan permintaan yang tajam, karena size pilkada terlalu kecil dibanding konsumsi orang se-Indonesia," tutur dia. (Fik/Zul)

Artikel Selanjutnya
15 Makanan Khas Cirebon Ini Bertahan dari Gempuran Junk Food
Artikel Selanjutnya
3 Menu Sate Kambing Yang Lain Dari Biasanya, Yuk, Buat di Rumah!