Sukses

Kementerian PPN Luncurkan PPP Book 2017 dan Program PINA

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Bappenas meluncurkan Public Private Partnership (PPP) Book 2017 dan Financial Closing Pembiayaan Investasi Non Anggaran Pemerintah (PINA) di Istana Negara.

Dalam sambutannya, Menteri PPN/Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan, saat ini program PINA telah berhasil mendorong pembiayaan tahap awal 9 ruas jalan Tol senilai Rp 70 triliun , di mana 5 diantaranya merupakan Tol Trans Jawa. ‎

"Pada pilot program PINA ini, PT Sarana Multi Infrastruktur dan PT Taspen memberikan pembiayaan ekuitas tahap awal kepada PT Waskita Toll Road sebesar 3,5 triliun sehingga total ekuitas menjadi Rp 9,5 triliun dari kebutuhan Rp 16 triliun," ujar dia di Istana Negara, Jakarta, Jumat (17/2/2017).

Menurut Bambang, program PINA akan mendorong agar kekurangan ekuitas tersebut dapat dipenuhi di tahun ini atau awal tahun depan dengan mangajak berbagai institusi pengelola dana yang ada.

Dengan demikian, target agar Tol Trans Jawa terhubung per akhir 2018 dapat terwujud. Untuk mengakselerasi pembangunan nasional dan juga memberi daya ungkit perekonomian.

"Pilot project ini bukanlah satu-satunya yang kami fasilitasi melalui PINA. Setelah Tol Trans Jawa, telah ada beberapa calon investor yang sedang dalam proses fasilitasi oleh Bappenas," kata dia.‎
 
Dia menjelaskan, skema PINA ini melengkapi skema Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) sebagai alternatif pembiayaan infrastruktur.

Meskipun KPBU melibatkan swasta, lanjut dia, tetapi tetap masih ada unsur pemerintah karena pemerintah tetap berkomitmen untuk menyediakan layanan yang pro-rakyat dengan memegang kendali atas tarif.

Sejak adanya Peraturan Presiden Nomor 38 Tahun 2015 Tentang Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha Dalam Penyediaan Infrastruktur yang merupakan pengganti Perpres 67 tahun 2005 dan perubahannya, perkembangan Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha atau KPBU sangat pesat.

"Hingga tahun 2016, proyek-proyek yang tadinya sempat terhenti pelaksanaannya seperti PLTU Batang dan Sarana Penyediaan Air Minum Umbulan dapat terselesaikan," ungkap dia.

Selain itu, proyek baru seperti Palapa Ring dapat dipercepat proses pelaksanaannya. Di luar ketiga proyek tersebut, masih ada 12 proyek KPBU yang sudah ditransaksikan, yang mencakup sektor jalan tol dan pengelolaan persampahan.

"Dari total 12 proyek tersebut, 4 proyek sedang dalam tahap konstruksi dengan nilai investasi mencapai Rp 29,95 triliun, 3 proyek pada tahap perjanjian kerjasama badan usaha dengan nilai investasi Rp 27,35 triliun, dan 5 proyek yang sedang dalam proses pengadaan dengan nilai investasi Rp 44,38 triliun," tandas dia.(Dny/Nrm)

Artikel Selanjutnya
Kementerian Keuangan Buka Lowongan 2.880 CPNS, Kamu Tertarik?
Artikel Selanjutnya
61 Instansi Cari 17.928 CPNS, Kapan Pendaftaran Online Dibuka?