Sukses

Harga Emas Tertekan Imbas Laporan Data Tenaga Kerja AS

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas melanjutkan penurunan ke level terendah sejak awal Februari. Hal itu didorong kenaikan penciptaan lapangan di sektor swasta pada Februari sehingga tekan harga emas.

Laporan data tenaga kerja itu mendorong harapan bank sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga pada pekan depan.

Harga emas untuk pengiriman April melemah US$ 6,7 atau 0,6 persen ke level US$ 1.209,40 per ounce. Harga perak susut 23,8 sen atau 1,4 persen ke level US$ 17.298 per ounce.

ADP melaporkan data tenaga kerja AS di sektor swasta bertambah 298 ribu pada Februari 2017. Angka ini terbesar sejak April 2014.

"Ini sentimen hangat. Namun biaya unit tenaga kerja dan produktivitas bervariasi.  Jangan lupa kalau masih ada data tenaga kerja sektor non pertanian pada Jumat ini dan pertemuan bank sentral Eropa," ujar Bill Baruch, Kepala Riset iiTrader, seperti dikutip dari laman Marketwatch, Kamis (9/3/2017).

Ia menuturkan, harga emas akan naik jika data tenaga kerja non sektor pertanian meleset. Namun, pelaku pasar diimbau tetap hati-hati usai pertemuan the Federal Reserve pada pekan depan.

Indeks dolar AS menguat juga menekan harga emas. Dolar AS menguat membebani harga emas lantaran lebih mahal bagi pelaku pasar yang menggunakan mata uang non dolar AS.

Selain itu, Analis Senior Kitco.com Jim Wyckoff menilai, penurunan harga minyak capai 5 persen juga beri sentimen negatif ke harga emas.

Artikel Selanjutnya
Investor Beralih ke Saham, Harga Emas Tergelincir
Artikel Selanjutnya
Dolar AS Melemah, Harga Emas Menguat