Sukses

Menunggu Hasil Keputusan Fed, Harga Emas Stabil

Liputan6.com, New York - Harga emas bergerak stabil sepanjang perdagangan Selasa kemarin. Pada Penutupan perdagangan (Rabu pagi waktu Jakarta), harga emas hanya turun tipis. Pelaku pasar memilih untuk menunggu hasil rapat Dewan Gubernur Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve (the Fed).

Mengutip Reuters, Rabu (15/3/2017), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen ke level US$ 1.201,54 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka hanya turun 0,04 persen ke level US$ 1.202,60 per ounce.

Sebenarnya, terdapat dua sentimen besar yang mempengaruhi harga emas. Sentimen pertama adalah rencana kenaikan suku bunga the Fed yang diperkirakan akan mendorong penguatan nilai tukar dolar AS sehingga menekan harga emas.

Sentimen kedua adalah adanya risiko geopolitik di Eropa. Risiko tersebut membuat beberapa pelaku pasar lebih memilih untuk menyimpan dananya di instrumen safe haven yang salah satunya adalah emas.

Namun pada perdagangan Selasa kemarin sebagian besar pelaku pasar lebih memilh untuk menunggu hasil keputusan the Fed. Bank Sentral AS mengadakan pertemuan selama dua hari yaitu pada 14 dan 15 Maret untuk menentukan penyesuaian suku bunga.

"Biasanya, jika pelaku pasar sudah mendapat kepastian misalnya terjadi kenaikan suku bunga the Fed, penguatan dolar AS justru mereda dan kemudian harga emas akan lebih stabil," jelas analis State Street Global Advisors, George Stanley.

Namun di luar itu, Stanley melanjutkan, ada sentimen yang mampu membuat pelaku pasar berlomba-lomba untuk mengoleksi emas yaitu mengenai ketidakpastian di Eropa. Beberapa negara di Eropa memang akan mengadakan pemilihan umum dan membuat ketegangan politik. (Gdn/Ndw)

Artikel Selanjutnya
Survei: CEO Perusahaan di China Kurang Yakin Ekonomi Global
Artikel Selanjutnya
Top 3: Utang Pemerintah Tembus Rp 3.672 Triliun sampai 31 Mei