Sukses

Peran Indonesia Masih Minim di Pasar Syariah Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk muslim terbesar di dunia. Hanya saja, peran Indonesia di kancah ekonomi syariah dunia masih terbilang minim.

Gubernur Bank Indonesia Agus DW Martowardojo mengungkapkan dari berbagai sektor industri syariah, peran Indonesia masih di peringkat 5 hingga 10 dunia.

Ia mencontohkan, pasar keuangan syariah di dunia saat ini bernilai US$ 1,1 triliun dan pada 2021 akan mencapai US$ 1,9 triliun. Namun peran Indonesia hanya US$ 0,16 triliun.

"Dengan adanya Komite Nasional Keuangam Syariah nanti akan merumuskan target dan aksi apa yang akan dilakukan demi meningkatkan peran Indonesia," kata Agus di kantornya, Senin (24/7/2017).

Tidak hanya itu, dikihat dari pasar halal travel di dunia yang mencapai nilai US$ 0,15 triliun dan pada 2021 diperkirakan meningkat menjadi US$ 0,24 triliun. Saat ini peran Indonesia di industri halal travel ini baru US$ 0,01 triliun.

Sedangkan untuk pasar halal fashion, Indonesia pada 2016 baru memiliki pangsa pasar US$ 0,01 triliun dari total pasar sebesar US$ 0,24 triliun. Pada 2021 pasar halal fashion ini diprediksi akan mencapai US$ 0,37 triliun.

Dalam pengembangan ekonomi syariah, Agus mengaku akan menjadikan Jakarta sebagai pusat keuangan syariah dunia.

"Upaya kita untuk bisa menjadikan kantor World Islamic Investment Bank di Indonesia akan mendukung Jakarta sebagai pusat ekonomi syariah dunia," tutur Agus. (Yas)

 

 

Saksikan Video Menarik di Bawah Ini:

 

Artikel Selanjutnya
BI: UMKM Kunci Penciptaan Sumber Ekonomi Baru RI
Artikel Selanjutnya
Sarinah Bakal Buka Cabang di Mekah