Sukses

Top 3: Tak Usah Buru-Buru, Pendaftaran CPNS 2017 Cukup Lama

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) menyarankan calon pelamar tidak terburu-buru mendaftar seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS). Alasannya, waktu pendaftaran cukup panjang yaitu sampai 31 Agustus 2017.

“Tapi jangan semuanya mepet mendaftar saat akan penutupan (31/8) agar trafik tidak terlalu padat,” saran Kepala Biro Hukum, Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian PANRB, Herman Suryatman.

Artikel pengenai pendaftaran CPNS 2017 ini menjadi salah satu artikel yang banyak dibaca. Selain itu masih ada beberapa artikel lain yang layak untuk disimak.

Lengkapnya, berikut ini tiga artikel terpopuler di kanal Bisnis Liputan6.com pada Rabu (2/8/2017):

1. Tak Usah Buru-Buru, Pendaftaran CPNS Dibuka Sampai Akhir Agustus

Pemerintah melalui Badan Kepegawaian Negara (BKN) telah menyiapkan infrastruktur pendaftaran CPNS online. “Secara umum seluruh infrastruktur, aplikasi, dan jaringan web SSCN BKN sudah dinyatakan siap. Kami berharap pelaksanaannya bisa berjalan lancar,” jelas Kepala Biro Humas BKN, Mohammad Ridwan.

Di sisi lain, pemerintah mengingatkan bahwa pelamar hanya boleh mendaftar pada satu instansi, satu jabatan, dan satu jenis formasi dalam satu periode pelaksanaan seleksi.

Berita selengkapnya baca di sini

2. Tarif Listrik Agustus Tak Naik, Cek Daftarnya

‎PT PLN (Persero) tidak menaikkan Tarif Tenaga Listrik (TTL) untuk golongan pelanggan bersubsidi dan nonsubsidi pada periode Agustus 2017. Keputusan tersebut sesuai dengan perintah dari Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Kepala Satuan Komunikasi Korporat PLN I Made Suprateka menegaskan, tidak ada kenaikan tarif listrik pada Agustus 2017 ini. Bahkan, PLN menetapkan tarif listrik tersebut tidak akan berubah sampai Desember 2017.

Berita selengkapnya baca di sini

3. Aspal Sampah Plastik Akan Diuji Coba pada Jalan Raya di Bekasi

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan mengevaluasi uji coba aspal dari campuran sampah plastik di Bali pada September 2017. Jika berhasil, aspal plastik ini akan diterapkan pada skala yang lebih besar di Bekasi, Jawa Barat.

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Arie Setiadi mengatakan, setelah evaluasi maka Kementerian PUPR akan menentukan panjang jalan yang menggunakan campuran sampah plastik tersebut.

Berita selengkapnya baca di sini

Artikel Selanjutnya
Tak Ingin Dilamar Kekasih, Ini Alasan Zaskia Gotik
Artikel Selanjutnya
‎Pengantin Baru, Sheza Idris Tak Mau Buru-Buru Dapatkan Ini