Sukses

Harga Minyak Naik Terimbas Tensi Politik di Arab Saudi

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak mentah dunia naik hampir 1 persen didukung penurunan pasokan dari eksportir utama, serta berlanjutnya kekhawatiran investor tentang perkembangan politik di Arab Saudi.

Melansir laman Reuters, Jumat (10/11/2017), harga minyak mentah Brent naik 59 sen atau 0,9 persen menjadi US$ 64,08 per barel, masih mendekati level tertinggi di posisi US$ 64,65, sejak Juni 2015.

Sementara harga minyak mentah mentah AS naik 46 sen atau 0,8 persen menjadi US$ 57,27, juga mendekati harga di atas dua tahun di level US$ 57,69 per barel.

"Langkah ini didorong oleh perkembangan di Arab Saudi dalam beberapa hari ini dan antisipasi bahwa konsolidasi kekuasaan oleh Raja Salman dan Putra Mahkota akan berlanjut," kata Abhishek Kumar, Analis Energi Senior di Global Gas Analytics Interfax Energy di London.

Arab Saudi berencana untuk mengurangi ekspor minyak mentahnya sebesar 120.000 barel per hari pada Desember dibandingkan November. Langkah ini mengurangi alokasi minyak ke semua wilayah, menurut juru bicara kementerian energi Arab Saudi.

Beberapa pedagang mengatakan, harga minyak mendapat dorongan dari desas-desus yang belum dikonfirmasi bahwa Raja Saudi Salman akan menyerahkan tahta kepada putranya Putra Mahkota Mohammed Bin Salman. Rumor serupa menghantam pasar pada bulan September dan Oktober namun tidak pernah terwujud.

Harga mendapat dorongan awal pekan ini dari tindakan keras pangeran mahkota Arab Saudi terkait korupsi yang mengatakan bahwa dia bertekad untuk merombak negara konservatifnya menjadi negara modern yang tidak lagi bergantung pada minyak.

Analis mengatakan kedatangannya ke takhta akan menambah ketegangan antara Arab Saudi dan beberapa negara termasuk Iran, Lebanon dan Yaman.

Di sisi lain, OPEC akan membahas kebijakan output pada pertemuan di 30 November, dan diperkirakan organisasi ini akan memperpanjang kebijakan pembatasan output di luar batas target mereka pada Maret 2018. 

"Dengan kesepakatan OPEC atau non-OPEC di luar perkiraan pada Maret 2018, harga minyak bisa menjadi lebih kuat mencapai kisaran US$ 65 - US$ 70 per barel pada 2018," kata konsultan energi FGE.

 

1 dari 2 halaman

Teknologi Digital Jadi Penolong Industri Saat Harga Minyak Rendah

Teknologi digital membantu perusahaan pencari minyak dan gas (migas)‎ menekan biaya operasional, di tengah kondisi harga minyak yang belum membaik.
 
Chief Executive Officer, Malaysia Petroleum Resource Corporation (MPRC) Datuk Shahrol Azral Ibrahim Halmi mengatakan,‎ rendahnya harga minyak dunia memaksa perusahaan pencari migas memangkas belanja modal (capital expenditure/capex) dan menyesuaikan rencana untuk proyek prioritas.
 
"‎Saat harga minyak rendah industri melakukan pemikiran ulang model operasi," kata Datuk, dalam ajang 2017 Huawei Asia-Pacific Innovation Day di Grand Hyatt Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (9/11/2017).
 
Dengan kehadiran teknologi digital, menurut dia, dapat menolong ‎industri hulu migas karena bisa membuat biaya operasi pencarian migas menjadi jauh lebih efisien.
 
"Teknologi digital dapat menolong industri migas menghadapi tantangan. Perusahaan menjadi kompetitif dan efisiensi biaya," tutur Datuk.
 
Datuk menyebutkan, penggunaan teknologi digital pada kegiatan operasi hulu migas, diantaranya pemakaian untuk mengakses lokasi sulit. Hal ini bisa memangkas biaya pengiriman pekerja. Selain itu juga bisa mengurangi risiko kecelakaan kerja.
 
Selain itu, dapat meminimalisir penurunan produksi migas di luar rencana (unplanned shutdown).
 
"Teknologi digital juga bisa dimanfaatkan untuk mengawasi aset operasi, dengan menggunakan drone," dia menandaskan.
Artikel Selanjutnya
Persediaan di AS Turun, Harga Minyak Melambung
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Melonjak 3 Persen karena Aktivitas Pengeboran Turun