Sukses

Intip Kisah Sukses Bos Louis Vuitton yang Dermawan

Liputan6.com, Paris - Apa Anda mengenal atau pernah mendengar perusahaan Louis Vuitton? Louis Vuitton merupakan salah satu perusahaan fashion mewah asal Prancis. Di balik kesuksesan berdirinya perusahaan fashion tersebut, terdapat satu sosok yang sangat berpengaruh bernama Bernard Arnault.

Mengutip dari laman thefamouspeople.com, Kamis (30/11/2017), Bernard Arnault lahir pada 1949 dan merupakan mahasiswa lulusan Jurusan Teknik. Pada tahun 1970-an, dia mencoba menjalankan bisnis yang dibangun ayahnya. Ia meyakinkan ayahnya bahwa dirinya mampu mengembangkan perusahaan tersebut dengan membuat sektor real estate.

Untuk mewujudkan keinginannya tersebut, dia mencoba bekerja sama dengan beberapa perusahaan mewah, seperti Christian Dior dan Le Bon Marche.

Tak mengecewakan, usahanya tersebut mampu membuahkan hasil manis. Saat ini, ia telah menjadi orang yang sukses, terbukti ia mampu menjadi orang terkaya di Prancis dan bahkan menduduki peringkat ke-7 orang terkaya menurut Forbes. Total kekayaannya saat ini tercatat senilai US$ 64,4 miliar atau Rp 870,47 triliun (kurs US$ 1=Rp 13.516).

Masa Kecil

Bernard Arnault terlahir dengan nama Bernard Jean Etienne Arnault pada 5 Maret 1949 di Roubaix, Prancis. Ayahnya bernama Leon Arnault, adalah seorang kontraktor perusahaan Ferret-Savinel.

Ia mengikuti sekolah Maxence Van Der Meersch di Roubaix, dan setelah lulus ia masuk Ecole Polytechnique dan mendapat gelar teknik pada tahun 1971.

Perjalanan bisnis

Bernard Arnault menjalankan bisnis ayahnya setelah lulus dari perkuliahan. Ia berencana untuk mengembangkan perusahaan tersebut. Terbukti pada tahun 1976, ia sukses mengembangkan perusahaan tersebut dan aset perusahaan naik drastis.

Pada 1974, dia menjadi direktur dan kemudian menjadi CEO pada tahun 1977. Ia juga sukses membuat ayahnya sebagai presiden direktur pada tahun 1979.

1 dari 2 halaman

Selanjutnya

Pada tahun 1981, ia bersama keluarganya pindah ke Amerika Serikat karena sosialis Prancis. Di sana, ia juga mengembangkan bisnisnya di Palm Beach, Florida dan membangun kantor cabang di Amerika Serikat.

Kemudian, dia mencoba bekerja sama dengan perusahaan Christian Dior dan Le Bon Marche. Setelah itu, ia menjadi CEO Christian Dior pada tahun 1985.

Pada tahun 1987, dia berinvestasi pada perusahaan LVMH (Louis Vuitton Moet Hennessy) melalui Henri Racamier. Kemudian pada Januari 1989, ia memiliki nilai 43,5% dari aset LVMH yang membuatnya terpilih sebagai CEO dari LVMH.

Setelah menjadi CEO LVMH, ia mencoba mengembangkan perusahaannya bekerja sama dengan perusahaan besar seperti Guerlain, Loewe, Marc Jacobs, Sephora, dan Thomas Pink.

Bernard mengambil alih perusahaan mewah LVMH, yang merupakan suatu ambisi yang besar. Ia menunjukkan kebulatan tekad dalam sistematis untuk mengambil alih perusahaan tersebut.

Perusahaan Bernard saat ini telah banyak menjalankan kegiatan amal seperti peduli sesama manusia, penelitian sains dan medis, peduli anak kecil, dan amal untuk rumah sakit di Paris. Kisah suksesnya menjadi inspirasi bagi para pengusaha fashion di seluruh dunia.

Berikut beberapa penghargaan yang pernah diperoleh Bernard Arnault:

- Commander of the French Legion of Honour pada tahun 2007

- Grand Officer of the French Legion pada tahun 2011

- Corporate Citizenship dari Woodrow Wilson International Center for Scholars pada tahun 2011

 

Artikel Selanjutnya
Sisi Gelap Michael Jackson Terungkap di Lagu Thriller?
Artikel Selanjutnya
Cerita 6 Artis Hollywood yang Punya Hobi Koleksi Barang Unik