Sukses

Bumi Resources Bakal Tukar Utang Mulai 11 Desember

Liputan6.com, Jakarta - PT Bumi Resources Tbk (BUMI) menyatakan, tiga special purpose vehicle (SPV) telah meminta kepada kreditur untuk menukar haknya dengan pinjaman dan saham baru PT Bumi Resources Tbk.

Tiga special purpose vehicle itu antara lain Enercoal Resources Pte Ltd, Bumi Capital Pte Ltd dan Bumi Investment Pte Ltd. Penukaran utang menjadi efek baru itu akan efektif pada 11 Desember 2017.

Enercoal Resources Pte Ltd rilis guaranteed convertible bonds senilai US# 375 juta. Kemudian Bumi Capital penerbit guaranteed senior secured notes sebesar US$ 300 juta, Bumi Investment terbitkan notes senilai US$ 700 juta.

Mengutip keterangan tertulis PT Bumi Resources Tbk, Kamis (7/12/2017), setiap jumlah pokok US$ 1.000 akan ditukar dengan utang senior baru atau obligasi wajib konversi menjadi saham. Jika pemegang surat utang tidak berpartisipasi dalam penukaran utang tersebut, maka surat utangnya dibatalkan. PT Bumi Resources Tbk melalui tiga PSV telah menyampaikan hal itu kepada pemegang surat utang pada 5 Desember.

Direktur PT Bumi Resources Tbk Dileep Srivastava menuturkan, obligasi wajib konversi ini hanya dapat ditukar jadi saham. Dengan penukaran surat utang jadi saham, ini mengurangi utang sekitar US$ 2,6 miliar. "Utang dari US$ 4,2 miliar akan berkurang menjadi US$ 1,6 miliar," kata dia lewat pesan singkat kepada Liputan6.com.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

 

1 dari 2 halaman

Bumi Resources Rilis Nota Penawaran Penukaran Utang

Sebelumnya, PT Bumi Resources Tbk (BUMI), perusahaan batu bara memulai penukaran terhadap empat utang eksisting perseroan dengan pinjaman atau efek baru. Oleh karena itu, perseroan menerbitkan nota penawaran penukaran utang kepada kreditur.

Total penukaran utang PT Bumi Resources Tbk mencapai US$ 3,17 miliar. Penukaran utang itu dilakukan berdasarkan syarat dan ketentuan yang terdapat dalam Nota Penukaran (exchange memorandum) yang berlaku sehubungan dengan penawaran itu.

Penukaran utang dilakukan sesuai dengan perintah pengadilan berdasarkan syarat dan ketentuan perjanjian perdamaian. Selain itu tidak ada ajakan untuk untuk membeli atau tawaran untuk menjual efek sesuai dengan masing-masing penukaran tersebut.

Sebelumnya, perseroan telah merencanakan perdamaian yang disepakati antara Perseroan dan para kreditur pada 9 November 2016 sesuai dengan ketentuan Undang-Undang (UU) Kepailitan dan di homologasi oleh Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri. Homologasi itu pengesahan hakim atas persetujuan antara debitur dan kreditur konkruen untuk mengakhiri kepailitan.

Pemegang utang eksisting berhak menerima utang dan atau efek baru harus melakukan pemilihan tertentu sehubungan dengan utang dan efek baru yang berhak mereka terima itu. Pemegang diminta menyampaikan surat pemberitahuan memiliki (notice of election) pada 21 Juli 2017, pukul 16.00 waktu London. Kreditur juga mesti menyampaikan notice election dan keputusan harus diterima pada 26 Juli 2017, pukul 16.00 waktu London.

"Bila tidak, maka akan kehilangan hak mereka untuk menerima pertimbangan penukaran dan surat utang mereka akan dibatalkan pada tanggal efektif," ujar Direktur PT Bumi Resources Tbk Dileep Srivastava dalam keterangan tertulis, yang ditulis Sabtu 10 Juni 2017.

Dalam rangka penukaran utang itu, perseroan akan menerbitkan utang separatis senior baru yang terdiri dari fasilitas tranche A dan B. Atau surat utang seri A dan B, fasilitas tranche C, obligasi wajib konversi, hak nilai kontingen dan saham biasa dalam perseroan.

Perseroan pun sedang memproses aksi korporasi penawaran umum terbatas atau rights issue dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dengan target dana sekitar Rp 26,62 triliun. Selain itu menerbitkan obligasi wajib konversi dengan target dana Rp 8,45 triliun.

Adapun empat kreditur untuk menukarkan utang eksisting kepada PT Bumi Resources Tbk antara lain utang kepada Country Forest Limited (CFL) senilai US$ 1,9 miliar. Perseroan dan Country Forest Limited menandatangan perjanjian pinjaman pada 18 September 2009. Kemudian utang kepada China Development Bank Corporation senilai US$ 600 juta. Perseroan dan China Development Bank Corporation menandatangani perjanjian pinjaman pada 6 Februari 2012.

Selain itu, pemegang obligasi konversi berjamin senilai US$ 375 juta dengan kupon 9,25 persen. Obligasi ini diterbitkan oleh Enercoal Resources Pte Ltd. Selain itu, pinjaman sindikasi lain dan guaranteed senior secured notes senilai US$ 300 juta dengan kupon 1 persen dan guaranteed senior secured notes senilai US$ 700 juta.

Artikel Selanjutnya
Medco Energi Bakal Pecah Nilai Nominal Saham, Ini Jadwalnya
Artikel Selanjutnya
Bumi Resources Perpanjang Penukaran Utang Jadi Saham