Sukses

RI Harus Jadikan Industri sebagai Fondasi Pertumbuhan Ekonomi

Liputan6.com, Jakarta Indonesia dinilai tidak bisa lagi mengandalkan sumber daya alam (SDA) sebagai komoditas ekspor guna mendorong pertumbuhan ekonomi. Indonesia perlu secara serius mengembangkan sektor industri sebagai motor utama pertumbuhan ekonomi nasional.
 
Direktur Program Reindustrialisasi Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung (IAITB) Achmad Rizal mengatakan, tahun ini, sektor industri tengah lesu. Namun demikian, industri di Tahan Air masih mampu tumbuh di tengah kelesuan tersebut.
 
"Tahun ini memang industri banyak terjadi penurunan, otomotif, ritel. Ini tidak hanya terjadi di Indonesia, tapi juga di dunia. Tapi kita mampu tetap tumbuh, di bawah China dan India, kita urutan nomor 3," ujar dia di Jakarta, Jumat (8/12/2017).
 
 
Namun demikian, bukan berarti Indonesia harus kembali bergantung pada ekspor SDA sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi. Menurut dia, kini sudah saatnya Indonesia menjadikan industri sebagai fondasi untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualitas.
 
"Ini cerminan bahwa tidak bisa lagi pertumbuhan ekonomi kita mengandalkan sumber daya alam, ini membuat fondasi yang tidak kuat. Yang paling kuat untuk membangun ekonomi adalah industri manufaktur. Karena produk yang dihasilkan bukan hanya untuk kebutuhan di dalam negeri, tapi juga diekspor ke negara lain," kata dia.
 
Untuk bisa membangun sektor industri yang kuat, ucap Rizal, dibutuhkan strategi dan kolaborasi dari berbagai pihak, mulai dari pemerintah, pelaku industri, dan masyarakat. Strategi untuk membangun industri ini akan dibahas dalam Forum Indonesianisme Summit 2017 pada Sabtu, 9 Desember 2017 di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta.
 
"Jadi tantangan sekarang bagaimana membuat strategi yang menyeluruh, aksi yang terencana dengan memanfaatkan kelebihan kita dan bagaimana mensinkronisasikannya sehingga bisa memperkuat basis industri, penguasaan teknologi dan juga nanti bisa menjadi motor penggerak ekonomi. Sebab sekarang kalau mau bersaing harus menguasai teknologi dan industri," ungkap dia.
 
Sejumlah menteri dan tokoh di dunia industri dijadwalkan akan hadir dalam Forum Indonesianisme Summit ini, seperti Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan yang akan memaparkan kemajuan pembangunan dalam hal teknologi, industri dan infrastruktur. 
 
Kemudian, Menteri Pariwisata Arief Yahya yang akan menjelaskan soal industri digital, kreatif, dan budaya untuk mendorong merek dan produk industri ke pasar global.
 
Pada sesi siang, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi akan berbicara soal rencana dan strategi Kementerian Perhubungan dalam mendorong penguasaan teknologi, industri dan manufaktur di bidang transportasi dan infrastruktur. 
 
Sementara itu, Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arcandra Tahar juga akan memaparkan soal strategi mendorong penguasaan teknologi, industri dan manufaktur Indonesia dalam industri pembangkit listrik dan distribusi energi.
 
Selain keempat nama tersebut, juga turut hadir dalam Forum Indonesianisme Summit 2017, yaitu Vice President Industrial Business PT Pindad Hery Mochtadi, Presiden Direktur PT Astra Otoparts Hamdhani Dzulkarnaen, Direktur Hulu PT Pertamina Syamsu Alam, CEO Bukalapak Achmad Zaky, Direktur Utama PT Pelni Insan Purwarisya, dan lain-lain.
Artikel Selanjutnya
Sri Mulyani: Capai Ekonomi 5,4 Persen Tak Mudah buat RI
Artikel Selanjutnya
Pertumbuhan Ekonomi RI Bakal 5,1 Persen hingga Akhir 2017