Sukses

Menuju Akhir Pekan, IHSG Mampu Menguat ke 6.030,95

Liputan6.com, Jakarta - Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup menguat pada perdagangan Jumat pekan ini. Kenaikan harga komoditas menjadi pendorong kenaikan bursa saham.

Pada penutupan perdagangan saham, Jumat (8/12/2017), IHSG naik 24,12 poin atau 0,40 persen ke posisi 6.030,95. Indeks saham LQ45 naik 0,46 persen ke posisi 1.017,81. Seluruh indeks saham acuan berada di zona hijau pada perdagangan hari ini.

Ada sebanyak 172 saham menghijau sehingga mengangkat IHSG. Sedangkan 173 saham melemah sehingga menahan penguatan IHSG ke level yang lebih tinggi. Di luar itu, 109 saham lainnya diam di tempat.

IHSG sempat berada di level tertinggi 6.041,13 dan terendah 6.013,75. Total frekuensi perdagangan saham sekitar 255.408 kali dengan volume perdagangan 9,6 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 6 triliun. Investor asing melakukan aksi beli Rp 32 miliar di pasar reguler. Posisi dolar Amerika Serikat berada di kisaran Rp 13.545.

Secara sektoral, sebagian besar sektor saham menghijau. Sektor saham barang konsumsi naik 0,90 persen, dan memimpin penguatan IHSG. Disusul sektor saham keuangan naik 0,68 persen dan sektor saham industri dasar 0,63 persen.

Saham-saham yang catatkan top gainers antara lain saham OMRE naik 19,15 persen ke posisi Rp 560 per saham, saham TALF menguat 19,02 persen ke posisi Rp 388 per saham, dan saham INAF mendaki 15,79 persen ke posisi Rp 3.520 per saham.

Saham-saham yang tertekan antara lain saham TFCO turun 20,38 persen ke posisi Rp 625 per saham, saham AKPI tergelincir 17,45 persen ke posisi Rp 615 per saham, dan saham RDTX susut 11,78 persen ke posisi Rp 6.550 per saham.

Sebelumnya, Analis PT Asjaya Indosurya Securities, William Suryawijaya telah memperkirakan bahwa IHSG peluang naik kembali pada perdagangan hari ini. Ini juga ditunjukkan dari level support IHSG yang terlihat dapat dipertahankan dengan baik.

"Fluktuasi harga komoditas masih akan memberikan warna dalam pergerakan IHSG ditambah dengan pengaruh nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat," ujar William.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Bursa Global Menguat, IHSG Naik Terbatas
Artikel Selanjutnya
Sektor Saham Barang Konsumsi Angkat IHSG ke Level 5.915