Sukses

Menteri Rini Bakal Rombak Direksi Pertamina

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno akan merombak jajaran direksi di PT Pertamina (Persero). Keputusan perombakan ini direncanakan akan diumumkan siang ini di Kementerian BUMN.

"Bukan RUPS, tapi penyerahan SK Direksi. Acara sekitar pukul 11.00 WIB. Insyaallah," kata salah satu pejabat Kementerian BUMN kepada Liputan6.com, Selasa (13/2/2018).

SK tersebut akan diserahkan oleh Deputi Usaha Tambang, Industri Strategis dan Media Fajar Harry Sampurno.

Komisaris Utama Pertamina Tanri Abeng mengaku, mendapat undangan RUPS Pertamina‎ pada hari ini. Berdasarkan informasi yang beredar RUPS akan dilaksanakan di Kantor Kementerian BUMN, Pukul 12.00 WIB.

"Ya undangannya begitu," ‎kata Tanri Abeng, saat ditemui wartawan di Kantor Kementerian BUMN,Jakarta, Selasa (13/2/2018).

Ia belum memastikan apakah ada pergantian direksi dalam RUPS kali ini. ‎"Mungkin kita akan, tapi belum jelas. ini baru akan diumumkan sebentar," ujarnya.

Berdasarkan studi yang dilakukan adalah perubahan struktur, biasanya dalam perubahan struktur terjadi perubahan susunan direksi.

‎"Kalau studinya itu perubahan struktur. Biasanya kalau ada struktur dirubah susunannya juga berubah. tapi nanti kita lihat deh," ucapnya.

Terkait pergantian Direktur Utama Pertamina, Tanri Abeng belum bisa menyebutkan. Dia mengaku belum tahu informasi tentang sosok-sosok yang akan masuk dalam struktur baru.

"Saya enggak tahu karena saya belum tau siapa-siapa yang akan ditempatkan di struktur baru. Ini kita baru mau dengerin," tutupnya.

1 dari 3 halaman

Rumor Beredar

Dari informasi yang beredar, beberapa Direksi yang akan menerima SK siang ini yaitu:

Direktur Research Technology Centre (RTC): Sarjdono

Direktur Perkapalan : Nicke Widyawati

Direktur SDM : Insan Purwarisya

Direktur Marketing industri : M Iskandar

Direktur  Marketing Retail : Alex J Sinaga

Hanya saja mengenai betul atau tidaknya nama-nama tersebut, saat ini masih menunggu hasil penyerahan SK.

2 dari 3 halaman

Holding BUMN Migas

Berbagai persiapan tengah dilakukan Kementerian BUMN untuk menjadikan Pertamina sebagai Holding BUMN Minyak dan Gas (Migas).

Sebelum penguatan manajemen yang ditandai dengan perubahan direksi tersebut, pada Kamis 25 Januari 2018 lalu, telah dilaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) untuk PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk.

Dalam RUPSLB ini, setidaknya ada dua agenda utama, yaitu perubahan anggaran dasar dan perubahan kepengurusan perusahaan.

"Jadi sama seperti holding tambang kemarin, mereka RUPSLB dulu. Baru nanti setelah itu tanda tangan akta inbreng," kata Deputi Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno kepada Liputan6.com.

Akta inbreng ini nantinya akan dilakukan bersamaan dalam RUPSLB PT Pertamina (Persero) yang nantinya menjadi holding BUMN migas.

"Jadi mungkin minggu depan baru ditandatangani. Di situ baru bisa dibilang holding BUMN migas lahir," tambah Harry.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Jonan: Harga Pasar 40 Persen Hak Partisipasi Rio Tinto Rp 43 T
Artikel Selanjutnya
PP Holding Migas Ditargetkan Terbit dalam 60 Hari