13 Negara Paling Tidak Aman untuk Berbisnis di Dunia

  • Ekonomi
  • 0
  • 21 Mar 2013 06:13

brazil130321a.jpg

Sebagian besar negara-negara di dunia berusaha untuk memulihkan diri setelah krisis keuangan pada 2008. Namun ada beberapa negara masih terpuruk dalam kondisi perekonomian kurang baik.

Bukan karena masalah terpaan krisis, penyebabnya sebagian besar akibat masalah politik

Perusahaan konsultan berbasis di London, Aon Plc menerbitkan negara-negara yang memiliki risiko politik tinggi terhadap dunia bisnis, dengan memakai peta Ekonomi Roubini Global.

Peta tersebut mengidentifikasi negara emerging market yang mengalami penurunan eksposur risiko politik. Secara keseluruhan, kondisi dunia cukup baik meski politik masih mempengaruhi.

Dalam empat pasar besar yang muncul, Brazil dan India masuk peringkat tertinggi dan kedua. Sebagian besar risiko di Brazil berasal dari campur tangan politik dalam perekonomian melalui berbagai langkah-langkah kejutan makro  seperti perpajakan atas investasi, kebijakan moneter yang terkait dengan nilai tukar asing.

Di India, tingkat korupsi yang tinggi dan ketidakpercayaan terhadap sistem hukum untuk memperbaiki hal-hal seperti perselisihan kontrak dan praktik bisnis yang tidak adil membuat resiko bisnis bagi negara ini.

Tapi tidak cukup untuk membuat India kurang berisiko daripada Cina dan Rusia, yang berada di peringkat ketiga.

Roubini mengatakan korupsi Cina bahkan lebih buruk daripada di India. Upaya untuk mengendalikan korupsi belum terbukti efektif, meningkatkan risiko hukum dan peraturan untuk portofolio dan investor perusahaan.

Kemudian ada Rusia. Negara ini memiliki tingkat resiko yang tinggi secara politik, mencerminkan pemerintah yang otoriter membuat tingkat gangguan politik di sektor- sektor utama.

Pendapatan minyak dan gas yang tinggi telah mengurangi tekanan pada pemerintah dan sektor swasta untuk meningkatkan daya saing, namun penyitaan aset yang dimiliki orang asing masih kemungkinan terjadi.

Ingin tahu negara mana lagi yang dinilai memiliki resiko bisnis paling tinggi alias tidak aman, menurut Aon Plc. Kabar baiknya, dalam banyak kasus, negara-negara ini memang tertutup untuk investor.

Berikut 13 negara-negara dengan tingkat resiko bisnis paling tinggi tersebut, seperti mengutip dari laman Forbes, Kamis (21/3/2013).

1. Afganistan

Afghanistan, setelah beberapa dasawarsa mengalami konflik, terus menderita tingkat yang sangat tinggi dari kekerasan politik dan semua elemen diukur lain dari risiko politik.

Pengaruh pemerintah yang kurang di seluruh negeri memberikan kontribusi tidak hanya untuk rantai pasokan penundaan dan gangguan tetapi juga untuk respon yang lemah terhadap guncangan.

Bahkan dengan pemerintah yang lemah yang tidak memiliki legitimasi penuh, intervensi dalam bisnis dan tingkat korupsi tetap tinggi, berarti keterlibatannya tidak terlalu positif.

Afghanistan telah membuat lebih mudah untuk membuka usaha, tapi defisit infrastruktur, kurangnya akses terhadap risiko kredit dan dukungan regulasi memberikan sedikit manfaat dalam ekspansi.

2. Chad

Chad, merupakan eksportir minyak di Afrika Barat. Sayangnya, negara ini terus menunjukkan risiko politik yang tinggi akibat keragaman penduduk, rendahnya tingkat pendidikan dan campur tangan pemerintah yang tinggi dalam perekonomian.

Situasi politik di Chad berubah sedikit pada 2012. Harga minyak yang tetap tinggi meredakan kesengsaraan fiskal dan keuangan. Hal ini yang memungkinkan pemerintah membayar kembali utang, tetapi tidak  cukup sebagai dana untuk berinvestasi dalam infrastruktur yang diperlukan dalam bisnis.  

3. Republik Demokratik Kongo

Republik Demokratik Kongo mempertahankan risiko politik dan keamanan yang signifikan. Hal itu akibat pemerintah di Kinshasa berjuang memiliki negara bersama-sama. Kondisi ini menghambat iklim bisnis yang tidak pasti dan perlindungan terhadap investor minim.

Perbedaan pendapat dari oposisi serta ancaman perang sipil di bagian timur negara itu memperburuk ketidakpastian politik.

4. Haiti

Lingkungan investasi bagi negara ini sudah rusak. Sebutlah, mulai dari tingkat efektivitas pemerintahan yang sangat rendah, tingginya tingkat korupsi, kualitas regulasi yang lemah dan penegakan hukum serta berkurangnya perlindungan terhadap semua hak kekayaan.

Kondisi pemerintahan yang lemah berkontribusi terhadap tingginya tingkat kekerasan politik di negara tersebut.  

5. Iran

Iran memiliki tingkat resiko yang tinggi secara politik sehingga melemahkan lingkungan bisnis. Kondisi ini diperburuk dampak dari sanksi ekonomi negara-negara maju, yang membawa tekanan pada nilai tukar, terfasilitasinya aksi korupsi.

Hal lain yang membuat resiko bisnis menjadi lebih tingkat tinggi adalah dari pemerintah dan intervensi militer dalam perekonomian.

Para pemimpin pemerintahan telah mampu menggunakan periode sanksi untuk mengkonsolidasikan kekuasaan dan melemahkan peran bisnis swasta.

Kekerasan politik, gangguan pasokan dan campur tangan politik di negara itu termasuk yang tertinggi di Timur Tengah.

Supremasi hukum, akuntabilitas (dan kebebasan lainnya) lemah dan kerentanan terhadap korupsi yang tinggi.  

6. Irak

Kondisi statis politik di Irak menjadi lebih berbahaya karena hal itu menyebabkan tekanan secaradomestik dan regional, di mana pemisahan sektarian menjadi lebih mengakar.

Sepuluh tahun setelah invasi, negara ini masih menderita tingkat kekerasan politik yang tinggi.

Meskipun Irak memiliki cadangan minyak yang besar, pemerintahan yang tidak efektif karena perpecahan sektarian telah gagal untuk melaksanakan reformasi hukum yang diperlukan untuk menarik investasi internasional, terutama dalam membangun infrastruktur yang memadai bagi negara tersebut.

7. Korea Utara

Korea Utara seperti zona perang. Keberadaan rezim membuat investor tidak mungkin mengetahui sejauh mana kontrol Kim Jong-un yang meraih kekuasaan. Kondisi ini meningkatkan risiko hukum dan peraturan tambahan untuk investor. 

8. Somalia

Somalia, merupakan negara gagal di Afrika Timur, memiliki lingkungan politik dan bisnis yang sangat bermusuhan. Aktivitas asing hampir tidak ada di negara ini akibat risiko politik yang sangat tinggi. Iklim keamanan secara keseluruhan telah meningkat sedikit setelah Al Qaeda yang berafiliasi dengan al-Shabab militan diusir dari ibukota Mogadishu pada Agustus 2012, namun ancaman serangan dan penculikan masih sangat tinggi.

Setelah dua dekade tanpa pemerintah, pemerintahan yang baru terpilih hanya memiliki sedikit pengaruh dan otoritas di luar ibukota.

9. Sudan

Sudan, adalah sebuah negara besar di Timur Laut Afrika. Negara ini menghadapi tingkat yang sangat tinggi dari ketidakstabilan politik, yang mencerminkan perpecahan etnis dan suku. selain itu masalah fiskal terjadi setelah pemisahan Sudan Selatan pada bulan Juli 2011 dan hilangnya sebagian besar pendapatan dari minyak.

Kedua negara terus melakukan pertempuran di perbatasan, merusak produksi minyak dan investasi. Ketidakpastian politik meningkatkan kemungkinan wabah kekerasan politik.

10. Suriah

Suriah kini berada di tengah-tengah konflik kekerasan, yang tidak membuatnya kondusif untuk kegiatan usaha. Segala bentuk risiko politik dan keamanan yang sangat tinggi dan Suriah menjadi semakin terisolasi.

Gangguan dari sisi pasokan yang ekstrim dan perang sipil telah memukul sektor jasa yang sebelumnya berkembang pesat (terutama pariwisata dan perbankan) dengan sangat keras.

Bantuan dari Iran dan Rusia kemungkinan bertujuan mencegah krisis utang negara tersebut.

11. Venezuela

Venezuela memiliki indikator risiko tinggi di seluruh sektor, seperti dari masalah hukum dan peraturan. Harga minyak yang tinggi telah memperkuat kemampuan pemerintah untuk memenuhi pembayaran utang, meskipun rekening fiskal secara signifikan memburuk pada 2012 dan kemauan pembayaran meningkatkan risiko.  

12. Yaman

Yaman adalah negara yang gagal di Semenanjung Arab. Negara tersebut tanpa hukum menyebabkan perekonomian lemah dan tingkat pengangguran melonjak di atas 50%. Sementara ekspor minyak terbatasi serangan berulang-ulang pada pipa minyak di negara tersebut.

Kelompok Islam militan yang dipimpin oleh Al Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP) mendirikan benteng di selatan negara itu. Perlawanan muncul di daerah setelah pengusiran mantan presiden Ali Abdullah Saleh pada 2011.

Kelompok-kelompok teroris menjadi ancaman bagi Arab Saudi, di mana kampanye militer AS terhadap kelompok- kelompok Islam yang koordinasi dengan pemerintah daerah dan Saudi terlangsung berlangsung.

13. Zimbabwe

Zimbabwe, sebuah negara yang terkurung daratan di Afrika bagian selatan, terus menderita karena tingkat risiko politik yang tinggi, dengan perpecahan atas proses pemilu.

Kesenjangan ekonomi dan sosial melemahkan kohesi sosial dan dapat memprovokasi kerusuhan, menambah ketidakstabilan. Serangan kekerasan dan kerangka peraturan yang ketat pasti membuat lingkungan bisnis yang sangat menantang, dengan hak properti sangat lemah tidak mendukung investasi.

Pendapatan yang rendah membuat pemerintah lemah untuk merespon guncangan, terutama karena meningkatnya tingkat utang luar negeri dan menaikkan pentingnya bantuan internasional. (Nur)

 

 

 

 

Terpopuler